Sabtu, Mei 10, 2008

buku : Ranjau Sepanjang Jalan

Novel : Ranjau Sepanjang Jalan, SN Shahnon Ahmad
267 mukasurat, terbitan UPND Sdn Bhd tahun 1997.

Ranjau Sepanjang Jalan (RSJ) akhirnya tamat di tangan saya selepas hampir dua minggu berhempas pulas mencuri masa menghabiskan satu karya yang dianggap buah tangan hebat SN Shahnon Ahmad. Saya selalu mendengar tentang novel RSJ tetapi mengambil masa yang lama untuk memilikinya. Itupun secara tidak sengaja di Pesta Buku yang lalu apabila RSJ menjadi buku terakhir yang saya beli sebelum keluar dari dewan pameran.

RSJ telah pun di filemkan, tetapi belum sekalipun saya berkesempatan menontonnya. Membaca RSJ, ibarat membaca alam, melihat dunia tani, khususnya pesawah nun di negeri Jelapang Padi. Tambahan pula ditengah-tengah apa yang dkatakan krisis makanan sejak akhir-akhir ini, RSJ menunjukkan yang beras secupak akan jadi segantang jika berusaha, dan tak kan dapat secupak pun biarpun dah berusaha.

RSJ memaparkan hidup petani di Kampung Banggul Derdap. SN Shahnon mengambil latar kampungnya sendiri. Di muka hadapan, sudah tertulis pesanan dari penulisnya sebagai tanda ingatan pertama kepada pembaca – tentang watak dan cabaran yang dihadapi dalam mengerjakan sawah padi sehingga menjadi beras dan nasi yang kita makan dengan senang lenang.

RSJ ialah tentang kehidupan petani atau lebih mudah pesawah sejak dari ia mula menebas tanah dan membersihkan bendang sehinggalah padi menjadi dan siap ditanak. Kemudian satu persatu cabaran di paparkan. Ular tedung senduk yang memukau Jeha, onak nibung yang membunuh Lahuma, tujuh beradik mengerjakan sawah, lintah gajah, kemarau panjang, banjir besar, burung tiak yang beratus-ratus ekor menyerang bendang hinggalah kepada musim menuai.

Saya sejak kecil dikelilingi dengan getah dan kelapa sawit. Tidak pernah sekali saya di dedahkan dengan kehidupan para petani dengan sebegini jelas. Sememangnya, pertanian akan menjadi sinonim dengan kemiskinan jika takdir itu tidak diubah dengan tangan si petani itu sendiri. Namun, jauh manalah usaha mereka jika tidak dibantu dengan teknologi. Sememangnya kedatangan teknologi membantu mengubah nasib, dan padi boleh ditanam dua kali setahun, dengan sistem pengairan yang banyak membantu serta pemasaran yang sistematik. Saya terkenangkan keluarga Jeha dan Lahuma yang dahulu begitu banyak menghuni bendang mengharapkan sawah mereka menjadi biarpun mustahil tiada dugaan yang datang dalam semusim. Betapalah besarnya dugaan yang mereka hadapi, setelah berhempas pulas di bendang dan berdoa semoga hasil musim itu melimpah ruah. Namun bila mereka di uji, langsung mereka tidak menyalahkan takdir atau mempersoalkan kuasa Tuhan, kerana mereka mengerti itulah kehidupan yang harus mereka tempuhi.

RSJ setidak-tidaknya mengingatkan saya yang sebutir nasi masuk ke perut adaah bersamaan setitis peluh petani. Baru minggu lalu para menteri bising tentang krisis makanan dan menasihatkan agar rakyat jangan membazir beras. Pada saya, berikan setiap dari kita novel RSJ ini supaya insaf menjadi lebih mudah.

Sepatah kata SN dalam novel ini “... adalah bencana-bencana yang tak bisa langsai selagi jantung berdegup, nadi berdeyut, dan “Ranjau Sepanjang Jalan” cuma dapat dirasai kalau bertafakur sejenak menginsafi perjuangan hidup pak-pak tani”

6 ulasan:

Ras Raka berkata...

saya selalu mengingatkan diri saya, kuat bekerja dan selalu memikirkan Keteguhan hati Lahuma.

Lahuma itu bukan gagah kerana tubuh badan dan bendangnya, tetapi kekentalan jiwanya dalam menunaikan tanggungjawab.

itu pendapat saya.

Sahabat Istiqamah berkata...

salam..boleh saya tahu, di mana saya boleh dptkn novel ini?

Sahabat Istiqamah berkata...

salam..boleh saya tahu di mana saya boleh dptkn buku ini..sdngkn, ianya sudh tdak dijual di pasarn terbuka,,

Sahabat Istiqamah berkata...

salam..boleh saya tahu di mana saya boleh dptkn buku ini..sdngkn, ianya sudh tdak dijual di pasarn terbuka,,

Sahabat Istiqamah berkata...

salam..boleh saya tahu di mana saya boleh dptkn buku ini..sdngkn, ianya sudh tdak dijual di pasarn terbuka,,

Sahabat Istiqamah berkata...

salam..boleh saya tahu di mana saya boleh dptkn buku ini..sdngkn, ianya sudh tdak dijual di pasarn terbuka,,